Beranda Al-Qur'an Tafsir Surat An Naas

Tafsir Surat An Naas

13
0

Surat An-Nas adalah surat yang terakhir urutannya dalam Al-Qur`an. Secara umum isi surat ini mengajarkan kepada kita untuk meminta perlindungan kepada Allah semata dari keburukan setan.

Surat ini terdiri dari 6 ayat. Para ulama berbeda pendapat tentang surat ini apakah termasuk surat Makiyah atau Madaniyyah. Berikut ini penjelasan ringkas tentang kandungan surat An-Nas.

Allah  berfirman:

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ

Katakanlah: ‘Aku berlindung kepada Rabb-nya manusia’.” (QS. An-Nas: 1)

Faedah dari ayat ini:

1. Kita diperintahkan untuk meminta perlindungan kepada Allah , karena sejatinya hanya Allah  yang dapat memberikan kita perlindungan dari semua mara bahaya. Maka hendaknya kita senantiasa meminta perlindungan kepada Allah .
2. Meminta perlindungan disebut juga isti’adzah atau ta’awwudz.
3. Isti’adzah adalah salah satu bentuk ibadah, karena dalam ayat ini Allah perintahkan kita untuk melakukannya. Jika demikian, maka tidak boleh kita isti’adzah kepada selain Allah . Maka orang yang isti’adzah kepada dewa, kepada dukun, kepada jin, kepada kyai, maka ia telah melakukan kesyirikan.
4. “Ar-Rabb” adalah salah satu nama Allah .
5. Makna “Ar-Rabb” adalah Dzat yang menciptakan, menguasai, dan mengatur alam semesta serta isinya, termasuk manusia.
6. Tidak mengapa menerjemahkan “Ar-Rabb” dengan “Tuhan”.
7. Surat An-Nas ini disebut mu’awwidzah (penjaga). Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam menganjurkan untuk membacanya di pagi dan sore hari, setelah shalat, sebelum tidur, dan ketika me-ruqyah. Insya Allah akan terhindar dari gangguan jin, setan, dukun, dan sihir.

Allah  berfirman:

مٰلِكِ النَّاسِ

Allah adalah Rajanya manusia.” (QS. An-Nas: 2)

Faedah dari ayat ini:

1. Salah satu nama Allah  adalah “Al-Malik”.
2. Allah lah yang menguasai manusia dalam semua urusannya dan Allah  tidak butuh kepada manusia. Semua ibadah manusia adalah untuk diri mereka sendiri, Allah  tidak membutuhkan apapun dari manusia. (Tafsir al-Muyassar)
3. Di dunia banyak raja-raja dan terkadang manusia menyembah raja-raja mereka dan menggantung hati serta meminta perlindungan kepada raja-raja mereka. Namun, sejatinya yang menjadi tempat bergantungnya hati hanya Allah  dan hanya Allah  yang bisa melindungi mereka. (Tafsir al-Qurthubi)

Allah  berfirman:

إِلٰهِ النَّاسِ

(Allah adalah) sesembahan manusia.” (QS. An-Nas: 3)

Faedah dari ayat ini:

1. Salah satu nama Allah adalah “Al-Ilah”.
2. Al-Ilah artinya Allah adalah sesembahan yang berhak disembah, adapun semua sesembahan yang disembah selain Allah , maka mereka adalah sesembahan yang batil.
3. Tidak boleh mempersembahkan ibadah kepada selain Allah , karena wajib menjadikan Allah  sebagai satu-satunya sesembahan.
4. Mempersembahkan ibadah kepada selain Allah  adalah kesyirikan, pelakunya disebut musyrik.
5. Sebagaimana wajib mengesakan Allah  sebagai Rabb (pencipta, penguasa, dan pengelola alam semesta), maka wajib juga mengesakan Allah  sebagai Ilah dengan beribadah hanya kepada Allah .

Allah  berfirman:

مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ

Dari keburukan was-was syaitan yang tersembunyi.” (QS. An-Nas: 4)

Faedah dari ayat ini:

1. Was-was itu buruk, maka was-was dalam hati tidak boleh dibiarkan dan harus dihilangkan.
2. “Al-khannas” di sini adalah sifat dari was-was. “Al-khannas”” artinya tersembunyi dan samar. Maka sifat was-was yang muncul dalam hati manusia itu samar dan tidak disadari datangnya.
3. Sebagian ulama tafsir mengatakan: “Al-was was al-khannas” artinya bisikan setan yang dibisikan kepada manusia ketika sedih, ketika senang dan ketika sedang berdzikir kepada Allah. (Tafsir ath-Thabari)
4. Para ulama tafsir ijma bahwa maksud dari kata ‘syarrun’ dalam ayat ini adalah syarrusy syaithan (kejahatan setan), yang di antara kejahatan mereka adalah menimbulkan was-was dalam hati manusia.
5. Allah memerintahkan kita untuk meminta perlindungan kepada-Nya dari bisikan setan dan dari was-was setan,

Allah  berfirman:

الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ

yang membisikkan was-was dan kesesatan ke dalam dada manusia.” (QS. An-Nas: 5)

Faedah dari ayat ini:

1. Setan membisikkan was-was dan kesesatan ke dalam dada manusia. (Tafsir al-Muyassar)
2. Setan membisikkan manusia dengan perkataan yang lirih yang sampai pada hati manusia tanpa melalui pendengaran manusia. (Tafsir al-Baghawi)
3. Setan mengalir dalam darah manusia, sebagaimana sabda Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam:

إنَّ الشَّيْطَانَ يَجْرِي مِنَ الإنْسَان مَجْرَى الدَّمِ

Setan mengalir di dalam darah manusia.” (HR. Bukhari – Muslim)
4. Maksudnya setan sangat dekat dan sangat mudah sekali membisikan was-was dan kesesatan pada hati manusia.
5. Sangat perlunya kita pada pertolongan Allah  dan hidayah Allah agar tidak jatuh pada maksiat dan kesesatan.

Allah  berfirman:

مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

dari (golongan) jin dan manusia.” (QS. An-Nas: 6)

Faedah dari ayat ini:

1. Ada makhluk yang disebut jin. Disebut sebagai “jin” dari kata janna – yajinnu, yang artinya tertutup. Karena jin tertutup dari pandangan manusia.
2. Jin juga makhluk Allah  yang terkena beban syariat, dia harus melaksanakan ketaatan dan meninggalkan maksiat, dan jin tidak tahu perkara gaib.
3. Sebagian ulama tafsir menyebutkan ayat ini adalah rincian dari ayat sebelumnya, sehingga artinya: was-was dan kesesatan bisa menimpa jin dan manusia. (Tafsir Al Baghawi)
4. Sebagian ulama menjelaskan bahwa ini adalah rincian dari ayat 4, sehingga artinya: setan itu ada dari golongan jin dan ada juga setan dari golongan manusia. Manusia yang membisikkan was-was dan kesesatan pada orang lain, dialah setan dari golongan manusia. (Tafsir Ibnu Katsir)
5. Salah satu cara mencegah gangguan jin adalah dengan membaca surat An-Nas ini, di pagi dan sore hari. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اقْرَأْ : قُلْ هُوَ اللهُ أحَدٌ ، والمُعَوِّذَتَيْنِ حِيْنَ تُمْسِي وَحِينَ تُصْبحُ ، ثَلاثَ مَرَّاتٍ تَكْفِيْكَ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ

Bacalah: Qul huwallahu ahad (surah Al-Ikhlash) dan Al-Mu’awwidzatain (surah Al-Falaq dan An-Nas) saat petang dan pagi hari sebanyak tiga kali, maka itu mencukupkanmu dari segala sesuatunya.” (HR. Abu Dawud, no. 5082 dan Tirmidzi, no. 3575, hadis hasan)

Wallahu a’lam.

Penulis: Ustadz Yulian Purnama

Sumber : Muslimah.or.id

——○●※●○——
© Artikel : TamanSurga-tpq.id


Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang menunjuki kepada kebaikan, maka dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya.” [HR. Muslim no. 1893]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here